Laut Merah Makin Mencekam, Serangan Baru Houthi Hantam Kapal Inggris

Jakarta, CNBC Indonesia – Militan Houthi di Yaman mengatakan mereka telah menyerang kapal kargo Rubymar di Teluk Aden dan kapal tersebut kini berisiko tenggelam. Aksi yang diklaim sebagai bentuk solidaritas terhadap warga Palestina dalam perang Gaza tersebut memperkeruh gangguan pelayaran global. Juru bicara militer Houthi Yahya Sarea dalam sebuah pernyataan mengatakan para kru selamat. Houthi juga menembak jatuh pesawat tak berawak AS di kota pelabuhan Hodeidah.. “Kapal tersebut mengalami hantaman parah sehingga berhenti total. Akibat kerusakan parah yang dialami kapal, kini kapal terancam tenggelam di Teluk Aden,” kata Sarea, Senin (19/2/2024), dilansir Reuters.. Kapal kargo umum berbendera Belize, terdaftar di Inggris dan dioperasikan oleh Lebanon itu diserang di Selat Bab al-Mandab di lepas pantai Yaman pada Minggu. Hal itu diungkapkan perusahaan keamanan maritim Inggris, Ambrey.. Badan Operasi Perdagangan Maritim Inggris melaporkan pada Minggu bahwa awak kapal telah meninggalkan sebuah kapal di lepas pantai Yaman setelah terjadi ledakan yang tampaknya merupakan insiden yang sama.. Pasukan Houthi yang bersekutu dengan Iran telah berulang kali melakukan serangan drone dan rudal terhadap pelayaran komersial internasional di Laut Merah dan Selat Bab al-Mandab – rute yang menyumbang sekitar 12% lalu lintas pelayaran dunia – dalam apa yang mereka katakan sebagai dukungan untuk Palestina dalam perang antara Israel dan militan Hamas di Jalur Gaza.. Serangan tersebut telah mendorong beberapa perusahaan untuk menghentikan pelayaran Laut Merah dan mengambil rute yang lebih panjang dan mahal mengelilingi Afrika. Pesawat-pesawat tempur AS dan Inggris telah melakukan serangan balasan di Yaman.. Ambrey mengatakan kapal tersebut sedang menuju utara dalam perjalanannya dari Khor Fakkan di Uni Emirat Arab ke Varna, Bulgaria, ketika serangan itu terjadi.. “Kapal yang bermuatan sebagian itu melambat sebentar dari 10 menjadi enam knot dan menyimpang jalur, dan menghubungi Angkatan Laut Djibouti, sebelum kembali ke jalur dan kecepatan sebelumnya,” katanya.. Badan maritim Inggris mengatakan mereka telah menerima laporan tentang insiden 35 mil selatan Al Mukha, sebuah kota di pantai Laut Merah Yaman, dan ledakan di dekat sebuah kapal mengakibatkan kerusakan. Itu tidak mengidentifikasi kapal tersebut.. “Otoritas militer melaporkan bahwa awak kapal telah meninggalkan kapal tersebut,” katanya dalam catatan peringatan yang diperbarui pada Senin pagi, menambahkan bahwa kapal tersebut sedang berlabuh dan semua awaknya selamat.. CEO QatarEnergy, Saad al-Kaabi, mengatakan pada Senin bahwa gangguan pengiriman di wilayah Laut Merah akan berdampak pada pengiriman gas alam cair (LNG) tetapi tidak pada produksinya.. “Hanya akan memakan waktu lebih lama untuk sampai ke sana. Tapi itu tidak akan mencapai titik di mana kita harus menghentikan produksi karena tidak ada kapal. Kami baik-baik saja,” kata Kaabi pada upacara peletakan batu pertama di pabrik petrokimia Ras Laffan.. [Gambas:Video CNBC]. Artikel Selanjutnya. Fakta-Fakta Ancaman ‘Kiamat’ Baru Gegara Perang Israel-Hamas. (luc/luc)

 

Updated: Februari 19, 2024 — 1:50 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *