Miliarder Rusia Melawan, Banknya Dicaplok Ukraina Hanya Dihargai Rp 309

TRIBUNNEWS.COM — Perusahaan milik pengusaha Rusia Mikhail Fridman, ABH Holdings S.A. (ABHH) pun melakukan perlawanan setelah bank mereka di Ukraina dicaplok oleh pemerintah negeri itu.. Pasalnya, bank milik mereka yaitu Sense Bank (sebelumnya Alfa Bank Ukraina) dibeli paksa oleh pemerintah Ukraina dengan harga hanya 1 hryvnia Ukraina atau 0,02 dolar AS, kalau dirupiahkan sebesar Rp 309,67 (kurs Rp 15.485/dolar AS).. ABHH mengajukan klaim terhadap Ukraina untuk meminta kompensasi sebesar 1 miliar dolar AS atau Rp 15,48 triliun atas nasionalisasi paksa lembaga keuangan tersebut.. Baca juga: Ukraina Telah Bakar Dana Rp 3.154 Triliun Bantuan Barat Perangi Rusia, Lihat Hasilnya?. Dikutip dari Pravda Ukrainska media berbasis di Kiev, Perusahaan telah mengajukan klaim ke International Center for Settlement of Investment Disputes (ICSID), badan penyelesaian sengketa investor-negara terkemuka di dunia, di bawah naungan Bank Dunia di Washington DC.. “Jumlah yang diklaim lebih dari 1 miliar dolar AS. Dasar hukum klaim adalah Perjanjian antara Uni Ekonomi Belgo-Luksemburg dan Pemerintah Ukraina tentang Promosi Timbal Balik dan Perlindungan Investasi,” jelas ABHH.. Firma milik Fridman ini menuding pemerintahan Volodymyr Zelensky melanggar hukum dan melakukan tindakan diskriminatif kepada pemegang saham bank tersebut.. [embedded content]. Ukraina juga dituduh melakukan kampanye hitam.. Fridman melalui perusahaannya tersebut menyatakan mempertimbangkan untuk mengajukan tuduhan tersebut ke pengadilan arbitrase internasional.. Setelah invasi Rusia, Ukraina melakukan pembekuan aset-aset milik pengusaha Rusia. Salah satunya adalah mencaplok seluruh saham Sense Bank secara sepihak dan menghargainya hanya dengan 0,02 dolar AS dari Dana Jaminan Deposito pada Juli 2023.. Bank ini sebelumnya telah dikeluarkan dari pasar Ukraina dan oleh Dewan Bank Nasional Ukraina direkomendasikan untuk dinasionalisasi.. Baca juga: Intelijen Inggris Deteksi Rusia Pakai Senjata Super KILLJOY di Ukraina, Bisa Hajar Kapal Induk!. Sense Bank dimiliki oleh ABH Ukraine Limited (Siprus) dan ABH Holdings S.A. (Luksemburg) merupakan pemilik mayoritas bank tersebut.. Sementara Petr Aven, warga negara Federasi Rusia dan Latvia, Andrei Kosogov, warga negara Federasi Rusia, memegang saham minoritas tidak langsung.. Alasan Ukraina menasionalisasi Sense Bank karena bank itu dianggap telah melakukan kegiatan mendanai perang melawan Ukraina.. Dinas Keamanan Ukraina telah menyampaikan pemberitahuan kecurigaan terhadap oligarki Rusia Mikhail Fridman.

 

Updated: Januari 5, 2024 — 5:03 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *